Belajar Ilmu Pengetahuan Alam

Pengertian dan Fungsi Hormon Oksitosin Lengkap

Pengertian dan Fungsi Hormon Oksitosin Lengkap - Bagian posterior (belakang) dari kelenjar pituitari, mensekresikan dua hormon yang berbeda, oksitosin dan vasopresin. Hormon oksitosin penting dalam proses kelahiran. Oksitosin berasal dari bahasa yunani yang berarti kelahiran cepat, hormon ini dikenal juga dengan nama pitosin, atau juga dengan nama sintosinon. Hormon oksitosin dikenal sebagai hormon yang membantu proses kelahiran dengan membantu meningkatkan kontraksi otot rahim sehingga kan mempermudah proses kelahiran.

 

FUNGSI HORMON OKSITOSIN


Hormon oksitosin tak hanya terdapat pada mamalia betina, namun juga dihasilkan oleh mamalia jantan. Hanya saja efeknya pada mamalia jantan mamalia jantan akan sedikit berbeda. Pada mamalia betina, oksitosin akan bekerja sama dengan hormon – hormon seks seperti estrogen da progesteron. Oksitosin memiliki sel targat berupa sel –sel otot uterus (rahim) serta sel – sel kelenjar mamae (kelenjar susu). Ketika terjadi kehamilan, tubuh induk betina akan mensekresikan semacam hormon HCG, yakni hormon pertanda adanya embrio yang sedang berkembang di dalam rahim, yang disekresikan oleh plasenta. Hadirnya hormon ini akan ditangkap oleh hipotalamus, sehingga respon hipotalamus akan mensekresikan oksitosin dan prolaktin dalam jumlah yang bertahap. Sekresi hormon prolaktin akan merangsang sel – sel kelenjar susu untuk memproduksi air susu sebagai persiapan menyusui, pasca kelahiran. Sedangkan oksitosin yang memiliki sel target berupa sel – sel otot uterus dan sel – sel kelenjar susu, akan membantu proses kelahiran dengan memacu kontraksi otot uterus saat kelahiran, dengan demikian membantu proses persalinan. Selain itu, oksitosin membantu kerja gormon prolaktin guna merangsang pengeluaran air susu dari kelenjar susu sebagai tindakan pasca kelahiran. Dengan menyusui, akan meningkatkan sekresi hormon oksitosin yang akan mendorong produksi air susu meningkat. Kondisi ini akan membuat ukuran uterus kembali normal.

Pada uraian di atas hanya terjadi pada mamalia betina. Fungsi lain dari kerja oksitosin yang terjadi baik pada jantan maupun betina ialah oksitosin mempengaruhi emosi seseorang. Kontrol emosi diatur oleh hipotalamus, baik emosi positif maupun negatif akan memberikan respon yang berbeda pada tubuh. Oksitosin merupakan respon dari emosi positif yang datang dan direspon oleh hipotalamus. Efek dari sekrsesi oksitosin akan menimbulkan persaan senang, bahagia, tenang, dan damai.hormon oksitosin juga desebut sebagai hormon cinta, ketika sedang jatuh cinta, akan merangsang sekresi oksitosin sehingga saat jatuh cinta, perasaan yang timbul adalah perasaan bahagia. Dengan demikian kerja hormon oksitosin berlawanan dengan hormon adrenalin. Hormon adrenalin memicu stress sedangkan oksitosin meredam stress. Oleh karena itu, banyak peneliti menganjurkan agar ketika sedang belajar harus dalam posisi yang tenang, senang, nyaman, atau sebagainya yang dapat memicu sekresi oksitosin. Hal ini membantu proses belajar jadi lebih mudah.

Advertisement


Secara ringkas, fungsi oksitosin adalah:

1. Membantu kontraksi otot uterus
2. Merangsang sekresi susu dari kelenjar susu
3. Meredam stress dan perasaan cemas
4. Meningkatkan libido seks
5. Menimbulkan perasaan senang, bahagia, empati.

 

REGULASI HORMON OKSITOSIN


Pelepasan hormon oksitosin dirangsang oleh beberapa faktor, salah satuya ialah peregangan vagina atau serviks serta menyusui. Dalam kondisi yang demikian akan merangsang hipotalamus untuk mensekresikan neurotransmitter (senyawa pembawa pesan) kepada pituitary posterior untuk mensekresikan hormon oksitosin. Akibatnya, dengan konsentrasi oksitosin yang tinggi di dalam darah membantu proses kelahiran lebih cepat. Otot –otot rahim (uterus) yang merupakan salah satu sel target dari hormon ini akan berkontraksi sebagai efek dari pelepasan oksitosin ke aliran darah. Selain itu, hormon oksitosin juga membantu sekresi pada sel – sel kelenjar susu. Prolaktin merangsang produksi air susu dalam kelenjar mamae (susu), dan oksitosin akan membantu proses pengeluaran air susu dari kelenjar susu (mamae gland) pada mamalia betina. Terapi oksitosin dapat menolong ibu yang mengalami kontraksi otot uterus yang lambat serta membantu pengeluaran air susu.

Selain hal seperi pada uraian di atas, sekresi hormon oksitosin juga dapat dipicu oleh perasaan yang tenang, senang. Hormon oksitosin merupakan ormon yang juga berperan dalam perasaan gembira. Hipotalamus merupakan pusat kontrol dari emosi, ketika merasakan emosi positif (senang, gembira) akan merangsang hipotalamus untuk memerintahkan pituitary untuk mensekresikan oksitosin. Efek yang terjadi pada tubuh ialah tubuh akan merasakan perasaan tenang, damai, gembira, dan bersemangat. Dengan demikian, oksitosin mengurangi perasaan cemas yang timbul akibat stress yang dialami. Perasaan nyaman, empati, ikatan sosial, dan nafsu seksualitas timbul darri efek kerja oksitosin.  Oleh karena itu, penelitian terbaru menyatakan bahwa terapi oksitosin dapat diterapkan bagi penyandang gangguan kejiwaan yang mengalami depresi, serta untuk memperbaiki hubungan seksual dengan pasangan suami – isteri.

Share :

Facebook Twitter Google+
Back To Top